Wamendag Jerry Sambuaga Tantang Putra-Putri Nusa Utara Hadirkan Kontribusi Nyata untuk Sulut dan Indonesia

oleh -
Wamendag RI, Jerry Sambuaga memberi materi dalam webinar Gen Z Putra-Putri Nusa Utara.

MANADO – Wakil Menteri Perdagangan (Wamendag) Republik Indonesia, Jerry Sambuaga yang merupakan Putra Kawanua, didaulat menjadi salah satu pembicara webinar pemuda-pemudi Nusa Utara, Rabu (03/09/20).

Selain Wamendag, Wakil Gubernur Steven Kandouw dan Ketua DPRD Sulawesi Utara Andrei Angow serta Ketua Pemuda Nusa Utara Hendrik Monossoh juga menjadi pemateri.

Dalam kesempatan itu, Wamendag menyebut bahwa Gen Z memainkan peran penting bagi pembangunan Sulawesi Utara. Menurutnya, saat ini usia muda sudah tidak lagi menghalangi seseorang untuk berkiprah di semua bidang. Berkat kemajuan teknologi siapa saja bisa memberikan kontribusi bagi masyarakat. “Karena itu, saya mengharapkan Pemuda Nusa Utara mengasah diri dan memberikan kontribusi terbaik bagi Sulawesi Utara dan Indonesia pada umumnya,” harap Jerry.

Ia pun tak lupa memberikan motivasi agar Gen Z Nusa Utara mempunyai literasi digital sehingga bisa memanfaatkannya untuk menjadi lebih kompetitif.

“Revolusi Industri 4.0 adalah kenyataan saat ini. Jangan sampai kita ketinggalan zaman. Apalagi Gen Z kan native secara teknologi digital. Jadi punya literasi digital adalah kepastian,” papar Wamen Millenial itu.

Menurut Wamendag, yang disebut sebagai literasi digital bukan hanya punya kemampuan mencerna berita atau informasi yang tersaji secara digital, tetapi lebih jauh memahami dan menguasai teknologi digital itu sendiri. Baginya, banyak aspek dari teknologi digital dan penerapannya yang seharusnya menjadi kemampuan wajib generasi Z. Dan semua harus diarahkan dalam peningkatan kapasitas pribadi maupun masyarakat agar memberikan manfaat yang nyata.

“Teknologi digital ini telah memberikan kemudahan di segala bidang. Tetapi tentu saja kita harus menyikapinya dengan bijak. Jangan hanya sebagai konsumen terus. Kita justru harus menggunakannya untuk meningkatkan produktifitas dan competitiveness,” imbuh Jerry.

Jerry menekankan bahwa Revolusi Industri 4.0 telah mengubah lanskap ekonomi, politik dan sosial masyarakat. Ini mengakibatkan perubahan-perubahan pula dalam ketersediaan lapangan pekerjaan dan cara-cara orang berbisnis. Bahkan di tingkat pemerintahan, pola-pola e-government akan makin menjadi arus utama.

Wamendag mengingatkan bahwa dalam Revolusi Industri 4.0 ada integrasi yang luar biasa dari teknologi ke dalam kehidupan masyarakat. Kalau pada Revolusi Industri Pertama hingga ketiga manusia menguasai teknologi. Ke depan, interaksi manusia dengan teknologi ini sudah makin sulit dipisahkan. Kalau tidak mempersiapkan diri, justru kita akan dikuasai teknologi. Artinya, diatur melalui teknologi maju yang dipunyai orang lain, atau justru tergusur oleh teknologi itu sendiri.

“Sekarang kita lihat bahwa pekerjaan-pekerjaan yang low-skilled (kurang memerlukan keterampilan) sudah makin digantikan mesin dan robot. Ke depan infiltrasi robot dalam pekerjaan manusia akan makin luas dan intensif. Nah inilah yang harus diantisipasi oleh Gen Z. Jangan sampai kalah bersaing, apalagi kalah bersaing dengan mesin dan robot.” Seloroh Wamendag.

Meskipun demikian, Kata Wamendag, Gen.Z Nusa Utara tidak boleh pesimis. Sebaliknya harus optimis. Wamendag yakin bahwa meskipun kemajuan teknologi memberikan tantangan berat, tetapi seiring dengan itu membuka peluang juga. Yang harus dilakukan hanyalah meningkatkan kapasitas diri dengan keterampilan dan kecerdasan IT yang kuat. Ia yakin pemuda-pemuda Nusa Utara khususnya dan Sulawesi Utara pada umumnya punya potensi yang tidak kalah dengan daerah lain.

“Sekarang letak dan kondisi geografis sudah makin tidak menentukan dalam hal Pendidikan. Kita bisa belajar dari mana saja. Internet menyediakan semua pengetahuan. Asal kita mau belajar dan berorientasi pada kapasitas diri semua orang bisa. Tidak peduli ia tinggal di mana, bahkan usianya berapa. Tinggal tekad kita saja. Terus maju dan jangan mudah menyerah!” pungkasnya. (kimgerry)