Penjelajah NASA Perseverance Sukses Mendarat di Kawah Jezero Planet Mars

oleh
Laboratorium astrobiologi paling canggih NASA, Perseverance akhirinya sukses mendarat di kawah Jezero, Mars. (Foto: istimewa)

LOS ANGELES – Laboratorium astrobiologi paling canggih NASA , Perseverance akhirnya sukses mendarat di kawah Jezero, Mars. Ini adalah hari bersejarah karena penjelajah canggih tersebut akan mulai mencari jejak purba kehidupan di planet Mars.

Manajer misi di Jet Propulsion Laboratory NASA dekat Los Angeles bertepuk tangan, bersorak dan saling bertepuk tangan saat radio beacon mengisyaratkan bahwa Perseverance selamat dari pendaratan berbahaya Kawah Jezero.

“Touchdown dikonfirmasi,” kata Mohan Swati, pemimpin pemandu dan spesialis operasi mengumumkan dari ruang kendali. Ketekunan dengan aman di permukaan Mars, dikutip dari Reuters .

Kendaraan robotik itu berlayar melintasi ruang angkasa selama hampir tujuh bulan, menempuh jarak 293 juta mil (472 juta km) sebelum menembus atmosfer Mars dengan kecepatan 12.000 mil per jam (19.000 km per jam) untuk mulai turun ke permukaan planet.

Beberapa saat setelah pendaratan, Perveserance memancarkan kembali gambar hitam-putih pertamanya dari permukaan Mars, salah satunya menunjukkan bayangan penjelajah di lokasi pendaratan berbatu yang sunyi.

Karena dibutuhkan gelombang radio 11 menit untuk melakukan perjalanan dari Mars ke Bumi, penjelajah berukuran SUV itu telah mencapai tanah Mars pada saat kedatangannya dikonfirmasi oleh sinyal yang diteruskan ke Bumi dari salah satu satelit yang mengorbit Mars.

Pendaratan mandiri pesawat ruang angkasa selama serangkaian manuver kompleks yang dijuluki “tujuh menit teror” berdiri sebagai prestasi yang paling rumit dan menantang dalam sejarah penerbangan ruang angkasa robotik.

Penjabat Administrator NASA Steve Jurczyk menyebutnya sebagai “pencapaian yang luar biasa.” Pendaratan tersebut mewakili bagian paling berisiko dari upaya dua tahun senilai US$ 2,7 miliar yang tujuan utamanya adalah untuk mencari kemungkinan tanda-tanda fosil mikroba yang mungkin telah berkembang biak di Mars sekitar 3 miliar tahun yang lalu. Saat itu planet keempat dari matahari lebih hangat, lebih basah dan berpotensi ramah untuk hidup.

Para ilmuwan berharap untuk menemukan tanda biologis yang tertanam dalam sampel sedimen kuno yang dirancang untuk diambil oleh Perseverance dari batuan Mars untuk analisis di masa depan di Bumi – spesimen pertama yang pernah dikumpulkan oleh manusia dari planet lain.

Dua misi Mars berikutnya direncanakan untuk mengambil sampel dan mengembalikannya ke NASA dalam dekade berikutnya. “Tujuh menit teror sangat mengasyikkan. Tapi di sisi lain, misinya baru saja dimulai, “kata Direktur JPL Michael Watkins tak lama setelah touchdown.

Ilmuwan NASA menggambarkan Perseverance sebagai misi paling ambisius dari hampir 20 misi AS ke Mars sejak tahun 1965. Penjelajah ini lebih besar dan lebih canggih daripada empat penjelajah Mars sebelumnya.

Perseverance dibangun berdasarkan temuan sebelumnya bahwa air pernah mengalir di permukaan Mars dan bahwa karbon serta mineral lain yang diubah oleh air dan dianggap sebagai prekursor evolusi kehidupan hadir.

(Sumber: sindonews.com)