Ilmuwan Membeberkan Penyebab Efek Samping Usai Disuntik Vaksin COVID-19

oleh -
Ilmuwan Beberkan Penyebab Efek Samping Usai Disuntik Vaksin COVID-19 (Foto: istimewa)

JAKARTA – Saat ini sejumlah negara mulai melakukan vaksinasi untuk menekan kasus COVID-19. Namun belakangan, banyak yang mengeluh dengan efek samping dari suntikan vaksin tersebut. Ilmuwan sendiri berpendapat, efek samping yang terjadi usai disuntik vaksin merupakan tanda bahwa tubuh sedang bereaksi untuk membentuk sistem kekebalan tubuh.

Dr. Susan R. Bailey, ahli alergi, ahli imunologi, dan presiden American Medical Association, mengatakan efek samping berkembang karena sistem kekebalan Anda bereaksi terhadap vaksin. Orang mungkin mulai mengalami demam, kelelahan, sakit kepala dan nyeri di sekitar area suntikan 12 sampai 24 jam setelah vaksinasi.

Inilah alasannya: Vaksin mRNA COVID-19 memberi tahu tubuh untuk membuat protein “lonjakan” virus corona, yang digunakan virus untuk masuk dan menginfeksi sel. Kehadiran protein lonjakan ini memulai respons kekebalan dari tiga jenis sel: makrofag, sel T dan sel B, kata Dr. Nitin Desai, CEO dan kepala pemasaran COVID PreCheck, paspor kesehatan digital untuk tes dan vaksinasi COVID-19 baru-baru ini.

Makrofag adalah sel pertama yang mendeteksi dan menghilangkan organisme berbahaya, sedangkan sel T yang bermigrasi ke wilayah tempat vaksin disuntikkan membantu mengingat protein lonjakan virus corona untuk pertemuan di masa depan. Begitu vaksin dikenali sebagai vaksin asing, sel B mulai membangun pasukan antibodi.

Semua sel kekebalan ini menghasilkan protein inflamasi yang dikenal sebagai sitokin. Sitokin adalah pembawa pesan kimiawi yang membantu mengoordinasikan respons kekebalan dan juga memicu demam – yang merupakan efek samping umum dari vaksin COVID-19. Suhu yang lebih tinggi membuat tubuh kurang ramah terhadap virus, dan kenaikan suhu merangsang tubuh untuk menciptakan lebih banyak sel kekebalan.

Bahan kimia inflamasi ini juga dapat menyebabkan nyeri otot, kelelahan, sakit kepala, dan gejala lainnya. Tetapi produksi sitokin mengalami penurunan dalam waktu 24 hingga 48 jam. “Itulah sebabnya sebagian besar efek samping hilang dengan sendirinya dalam jangka waktu itu,” kata Desai.

Vaksin COVID-19 memperkenalkan protein lonjakan yang cukup ke sistem kekebalan untuk memicu respons. Tidak seperti dalam kasus COVID-19 yang parah, vaksin tidak memicu respons di luar kendali yang dikenal sebagai badai sitokin, di mana tubuh dibanjiri bahan kimia inflamasi, yang kemudian merusak organ, kata Desai.

(Sumber: sindonews.com)