Pertamina Patra Niaga Sulawesi dan Hiswana Migas Monitoring Pembelian LPG 3 Kg Menggunakan KTP

oleh
Kunjungan ke salah satu pangkalan LPG 3 Kg. (FOTO: istimewa)

MANADO – PT Pertamina Patra Niaga Regional Sulawesi melalui unit bisnisnya yaitu Retail Sales Area Sulawesi Utara dan Gorontalo bersama Hiswana Migas DPC V Manado melakukan monitoring bersama ke pangkalan LPG 3 Kg di kota Manado. 

Diketahui, kegiatan ini bertujuan untuk mengetahui penerapan pembelian LPG 3 Kg menggunakan KTP yang sudah dijalankan awal tahun 2024.

Dalam kunjungannya di beberapa pangkalan LPG 3 Kg pada Sabtu (1/6/2024), Sales Area Manager Retail Sulawesi Utara dan Gorontalo, Wilson Eddi Wijaya menyampaikan bahwa kegiatan ini dilakukan dalam rangka monitoring penerapan pembelian LPG 3 Kg.

“Kami lakukan monitoring secara intens terhadap penerapan penggunaan KTP oleh konsumen saat membeli LPG 3 Kg di Pangkalan resmi Pertamina, dan hasilnya sudah dapat diterapkan dengan baik,” ucapnya.

Wilson menambahkan bahwa pangkalan sebelumnya sudah dibekali dengan Merchant Apps MyPertamina (MAP) untuk mendata konsumen yang membeli LPG 3 Kg menggunakan KTP.

“Caranya mudah, konsumen hanya menunjukan KTP saat hendak membeli LPG 3 Kg dan membawa tabung kosong, kemudian pangkalan akan mencatat didalam sistem tersebut supaya terdata,” imbuhnya.

Selain itu, Wilson juga menyampaikan terkait stok LPG 3 Kg di wilayah Sulawesi Utara, “Kondisi stok saat ini sangat aman, kami memiliki 55 Agen LPG 3 Kg dan 4.427 Pangkalan LPG 3 Kg di wilayah Sulawesi Utara untuk memenuhi kebutuhan masyarakat,” terangnya.

Sementara itu, Ketua Hiswana Migas DPC V Manado Sonny Bongkriwan, mengatakan bahwa proses pendataan dengan sistem MAP berjalan lancar. 

“Masyarakat saat ini sudah mulai terbiasa untuk membawa KTP saat membeli LPG 3 Kg subsidi, yang mana LPG ini diperuntukan hanya untuk masyarakat miskin sesuai label tulisan pada tabung,” ujarnya.

Sonny menyebut, pangkalan LPG 3 sebelumnya sudah mendapatkan sosialisasi dari Agen terkait tahapan baru pencatatan transaksi LPG 3 Kg melalui sistem MAP sehingga pangkalan sudah siap untuk penerapannya.

Pemerintah melalui Pertamina menerapkan penggunaan KTP ini sudah mulai berjalan pda awal Januari 2024 supaya golongan masyarakat membutuhkan dapat menikmati barang subsidi ini.

Area Manager Communication, Relation & CSR Pertamina Patra Niaga Regional Sulawesi, Fahrougi Andriani Sumampouw menjelaskan bahwa program ini untuk mewujudkan program pemerintah agar subsidi tepat sasaran.

“Program ini dapat berjalan dengan baik atas kerjasama dengan Hiswana Migas, dan tentunya di lapangan diperlukan kerjasama yang baik juga dengan aparat penegak hukum dan juga pemda dalam hal pengawasan dan penindakan bagi oknum penyalahgunaan LPG 3 Kg subsidi ini,” jelasnya.

Fahrougi juga menyebut apabila masyarakat mendapatkan pangkalan LPG 3 Kg yang nakal dapat disampaikan ke Pertamina.

“Jika masyarakat menemukan pangkalan LPG 3 Kg yang tidak mencatat melalui sistem MAP, kemudian Pangkalan menjual diatas Harga Eceran Tertinggi (HET) ataupun mendapati isi tabung dibawah standar maka dapat dilaporkan ke Pertamina Call Center 135,” sebutnya.

“Dan jika ditemukan pelanggaran maka akan diberikan sanksi tegas sesuai ketentuan yang berlaku,” tegas Fahrougi. (Fernando Rumetor)