Marilah Wujudkan Pemilukada Damai

oleh -
Penulis: Dra Ivonne R.J Kawatu. (istimewa)

Pertarungan demi pertarungan dalam Pemilukada akan berakhir, dan dalam waktu dekat semua paslon, tim pemenangan dan para pendukung serta simpatisan diberi kesempatan untuk menggumuli dengan menenangkan hati, pikiran dan jiwa.

Penyelenggaraan Pemilukada yang telah berproses, baik ketika penentuan calon, di sana ada unjuk kelayakan, unjuk sehat, unjuk kekuatan baik hati, pikiran, dan telinga, maupun unjuk kekuatan masa, yang dibahasakan spektakuler, masing-masing mengklaim sebagai prosentase tertinggi atas hasil survei.

Dilanjutkan pertarungan unjuk kemampuan berorasi, sekaligus membagi alat-alat peraga  berlabelkan covid dengan penerapan prokes, dibarengi dengan adanya pernyataan sikap simpatik, sebagai pendukung baik perorangan maupun berkelompok. Tentu semuanya diawasi oleh Bawaslu.

Dan ada sesi adu kemampuan, secara intelektual, memaparkan visi dan misi dalam unjuk debat para kandidat. Di sini paslon berusaha meyakinkan atas program kegiatan kedepan, yang diikuti secara langsung oleh masyarakat luas lewat virtual dan media penyiaran, bahkan dapat di tampilkan kembali secara berulang, karena menggunakan medsos atau fanpage.

Momen Pemilukada bukanlah ajang perpecahan apalagi mengganggu stabilitas keamanan, tapi moment inilah yang dapat mewujudkan kesempatan untuk memilih calon pemimpin dengan berbagai harapan, dan bukanlah hanya impian semalam dalam alam fantasi yang paradise.

Oleh karena itu, pilihlah pemimpin yang hebat, berkualitas, berkarakter, dan berkomitmen untuk mampu meneruskan kemajuan pembangunan yang sudah ada, dan meneruskan kesejahteraan yang tetap berpihak pada masyarakat. Serta dapat melanjutkan penyelenggaraan pemerintahan yang bersih, berwibawa dan bermartabat.

Diharapkan juga kepada pemilih untuk tanggap dan mampu memilih pemimpin yang berwibawa, berwawasan dan berpengalaman. Karena pengalaman dapat memberi ilham yang tidak pernah kering dan juga menjadi sumber motivasi yang tidak pernah padam.

Diingatkan apabila nantinya calon kita tidak terpilih, maka hendaklah kita  membangun sikap terbuka, lapang dada yang luas bagaikan samudara, yang dalam bagaikan lautan. Dan yang lebih tinggi bagaikan angkasa, sehingga tak terjadi sikap menyumpah, mencurigai, memusuhi melainkan ikhlas menerima dan mendoakan satu sama lainnya.

Dengan demikian ibarat lahan, dimana semua benih dapat tumbuh subur dan menghasilkan buah. Janganlah hanya karena pilkada, kebersamaan yang sudah terbangun dan kerukunan yang telah tercipta selama ini, menjadi renggang dan berakibat malapetaka.

Tapi marilah kita bersatu hati, menuju ke TPS masing-masing dengan kebulatan tekad sebagai warga negara yang baik, mau mensukseskan pilkada yang aman, sehat dan damai pada tanggal 9 Desember 2020.

Dengan penantian panjang ini,  kiranya membawa hasil yang benar-benar nyata dalam memilih Pemimpin yang berjangka panjang, dengan jurdil, luber, aman Covid-19.

Apalagi dilakukan, ketika Umat Kristiani, dalam minggu advent, minggu penantian akan Natal Yesus Kristus, yang diharapkan menyatukan kita semua melakukan pemilu secara bertanggung jawab sebagai wujud Iman kepada TYME dalam keluarga besar yang berpijak di Bumi Nyiur Melambai yang kita cintai bersama karena Torang Samua Basudara dan Torang Samua Ciptaan Tuhan.

Mari jo.. Datang di tampa ba pilih, baku pangge pigi ka TPS untuk ba coblos sesuai hati nurani. Nda usa tako, karena samua so diator deng protokol kesehatan. (*)

 

No More Posts Available.

No more pages to load.