Satu Miliar Vaksin Covid-19 Siap Diproduksi Tahun Depan

oleh -
(Ilustrasi: Istimewa)

NEW YORK  – Harapan baru soal vaksin korona terus bermunculan. Kini perusahaan raksasa kesehatan Johnson & Johnson siap memproduksi satu miliar vaksin virus korona (Covid-19) pada tahun depan.

Chief Scientific Officer Johnson & Johnson Paul Stoffels mengatakan kepada ABC News  bahwa mereka akan meningkatkan skala produksi di pabrik dan memulai memproduksi vaksin pada akhir tahun ini. “Akan menjadi semakin hebat jika penyakit (Covid-19) akan musnah secepatnya, tetapi kita tidak berpikir demikian,” kata Stoffels. Apalagi, virus korona telah menyebar ke seluruh dunia dengan cepat. “Virus korona mustahil hilang tanpa ada vaksin,” imbuhnya.

Pada 30 Maret lalu Johnson & Johnson mengumumkan telah memiliki kandidat vaksin virus korona dan mengantisipasi uji pada manusia pada September 2020. Johnson & Johnson juga bermitra dengan Pemerintah Amerika Serikat (AS) dalam pengembangan vaksin. Pemerintahan Presiden Donald Trump telah memberikan hibah senilai setengah miliar dolar untuk membantu penelitian Johnson & Johnson.

Idealnya, produksi vaksin umumnya butuh lima hingga tujuh tahun. Namun, karena pandemi ini telah menyebar, Johnson & Johnson harus menyesuaikan jadwal dan waktu untuk menemukan vaksin.

Selain pengembangan vaksin, obat antibodi juga dikembangkan banyak lembaga penelitian. “Kita membutuhkan segala upaya dengan pihak lainnya untuk meneliti vaksin virus korona,” kata Presiden dan Chief Scientific Officer Firma Bioteknologi Regeneron, George Yancopoulos. Dia mengungkapkan, semua pihak harus melakukan upaya pencegahan dan pengobatan pasien Covid-19 hingga peneliti dan perusahaan farmasi mendapatkan vaksin.

Tidak seperti Johnson & Johnson, Regeneron mengembangkan perawatan antibodi Covid-19 yang didesain untuk mencegah dan menyembuhkan penyakit tersebut. Yancopoulos mengungkapkan, apa yang dilakukan vaksin adalah menghasilkan kekebalan di tubuh orang yang mengonsumsi vaksin. “Apa itu imunitas? Itu adalah antibodi yang melawan virus,” ucapnya.

Yancopoulos mengungkapkan, perawatan antibodi tidak bisa digantikan dengan vaksin. “Vaksin memberikan imunitas permanen untuk jumlah orang yang banyak,” katanya. Regeneron juga mengembangkan satu di antara obat yang mereka produksi, Kevzara, untuk merawat pasien Covid-19. Uji klinis obat tersebut akan dilaksanakan pada Juni mendatang.

Bukan hanya negara maju yang mengembangkan vaksin, Bharat Biotech, perusahaan berbasis di India, juga mengembangkan vaksin bernama CoroFlu. Mereka bekerja sama dengan Dewan Penelitian Medis India (ICMR). Proyek itu juga bekerja sama dengan Universitas Wisconsin dan perusahaan vaksin FluGen.

Bharat Biotech juga mengembangkan proyek CSIR-NMITLI, pengembangan antibodi untuk menetralisasi virus korona. Mereka berencana memproduksi antibodi dalam kurun waktu enam bulan mendatang. “Kita akan melakukan apa pun untuk menyukseskan program ini,” kata Direktur Operasional Bharat Biotech Krishna Ella. Dia mengaku bangga bisa bekerja sama dengan ICMR untuk mengembangkan vaksin. “Kita juga hanya satu-satunya perusahaan di negara berkembang yang memiliki fasilitas BioSafety Level 3,” katanya.

Hingga saat ini belum ada obat dan vaksin untuk melawan virus korona. Padahal, lebih dari 100 kandidat vaksin sedang dikembangkan banyak peneliti dan perusahaan farmasi dari berbagai belahan dunia. Kandidat vaksin yang kuat adalah ChAdOx1 nCoV-19 dari Universitas Oxford, mRNA-1273 dari Moderna, Pfizer yang memiliki BNT162, dan Sinovac Biotech dengan PiCoVacc.

Vaksin yang diproduksi Moderna berbasis di Boston, AS, telah memasuki tahap uji kedua. Mereka juga akan merekrut 600 orang dalam beberapa pekan depan untuk uji klinis lebih lanjut. Jika berhasil, vaksin tersebut bisa memperkuat sistem kekebalan tubuh manusia untuk menghasilkan antibodi yang mampu melawan virus korona.

Vaksin yang dikembangkan Universitas Oxford merupakan pengembangan vaksin untuk Middle East Respiratory Syndrome (MERS) dan Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS). MERS dan SARS juga disebabkan virus korona. Karena itu, Oxford tidak menghabiskan banyak waktu untuk mengembangkan vaksin Covid-19. Mereka telah memasuki tahap pertama dengan uji klinis terhadap para sukarelawan berusia 18-55 tahun. Setelah itu selesai, fase kedua dan ketiga akan dilanjutkan dengan lebih banyak sukarelawan.

Vaksin yang diproduksi Pfizer bernama BNT162 dikembangkan bersama perusahaan farmasi Jerman, BioNTech. Fase pertama uji klinis telah dilaksanakan terhadap 360 orang di berbagai rumah sakit. Uji klinis juga dilaksanakan di AS. Pfizer juga berjanji akan memproduksi jutaan dosis vaksin pada 2020 dan ditingkatkan pada tahun depan. (Koran Sindo)