Komit Pacu Infrastruktur Kesehatan, Gubernur Harap RS Khusus Mata Selesai Tepat Waktu

oleh -
Gubernur Olly Dondokambey dan Wakil Gubernur Steven Kandouw, Pangdam XIII/Merdeka Mayjen TNI Tiopang Aritonang, Sekdaprov Edwin Silangen, Anggota DPRD Sulut Billy Lombok saat membunyikan sirene pertanda dimulainya pembangunan RS Khusus Mata Provinsi Sulut. (ist)

MANADO – Komitmen Gubernur Olly Dondokambey dan Wakil Gubernur Steven Kandouw (OD-SK) membangun infrastruktur kesehatan di Bumi Nyiur Melambai sudah terbukti.

Setelah sebelumnya RSUD Provinsi Sulut yang mulai dibangun, kini menyusul RS Khusus Mata yang akan menjadi rumah sakit rujukan masyarakat di kabupaten dan kota se-Sulut.

Gubernur Olly meletakan batu pertama pembangunan Rumah RS Mata yang terletak di Jalan W.Z. Yohanes No 1, Kecamatan Wanea, Kota Manado, Senin (18/11/2019).

Dalam kegiatan tersebut nampak hadir jajaran Forkopimda, Wakil Gubernur Steven Kandouw, Sekdaprov Edwin Silangen, Kadis Kesehatan Sulut dr Debie Kalalo, pimpinan PT Hutama Karya, PT Sarana Multi Infrastruktur dan PT Artefach Arkindo.

Pada kesempatan itu, Gubernur Olly meminta dukungan penuh dari segenap komponen pembangunan di Sulut atas pembangunan Rumah Sakit Khusus Mata.

“Sarana prasarana kesehatan di Provinsi Sulut ini menjadi target dari pemerintahan OD-SK pada tahap kami mencalonkan visi misi kami salah satu adalah kesehatan bagi masyarakat,” kata Olly.

“Mudah-mudahan apa yang kita lakukan ini betul-betul mendapatkan tempat di masyarakat sehingga pelayanan bagi masyarakat bisa kita manfaatkan dengan baik,” sambungnya.

Disamping itu, Olly berharap seluruh tahapan pembangunan rumah sakit dapat berjalan lancar, dan pengoperasiannya nanti dapat dilaksanakan sesuai waktu yang ditetapkan.

“Saya sangat berharap paling lambat 10 bulan sudah selesai agar supaya bisa termanfaatkan dengan baik karena cuaca juga mendukung dan semua peralatan juga di Provinsi Sulut lengkap karena banyak infrastruktur lagi dibangun di Sulut. Kalau ada hambatan saya kira silahkan langsung koordinasi agar supaya hambatan-hambatan di lapangan tidak menghambat untuk pembangunan ini ke depan,” ungkapnya.

Lebih lanjut, ia mengimbau Direktur Rumah Sakit Khusus Mata Provinsi Sulut dapat mengoptimalkan seluruh sumber daya manusia di rumah sakit.

“Dokter-dokter spesialis mata lebih profesional menangani pasiennya agar supaya pelayanan terhadap masyarakat lebih baik. Kualitas SDM kesehatannya yang unggul serta mampu melayani dengan sepenuhnya tanpa pilih kasih,” imbuh Olly.

Sebelumnya, Kadis Kesehatan Sulut dr Debie Kalalo memyampaikan laporan pembangunan Rumah Sakit Khusus mata Provinsi Sulut, yakni lokasi pembangunannya berada di atas lahan sertifikat HGB Nomor. 31 tahun 1984

“Bangunan rumah sakit khusus mata pemilik luas bangunan kurang lebih 12.040 m2, terdiri dari dua lantai basement dan 4 lantai gedung utama. Pembangunan gedung utama berfungsi sebagai ruang rawat inap, ICU, ruang bedah (OK), ruang pre operasi, ruang post operasi ruang OK Lasik, poliklinik dan ruang tunggu dengan luas total 11.736 M2,” terangnya.

Lanjut Kalalo, seluruh bangunan RS Mata sudah rampung di akhir tahun 2020, sehingga secara operasional sudah dapat dilakukan pada awal tahun 2021. RS Mata ini dibangun dengan jenis perawatan terdiri dari ruang rawat inap 30 tempat tidur, ICU dua tempat tidur, ruang bedah Ok 5 unit, ruang pre operasi 4 tempat tidur, ruang post operasi 7 tempat tidur, ruang Ok Lasik 2 unit dan ruang poliklinik sebanyak 11 klinik.

“Jenis unggulan pelayanannya yakni pemeriksa penunjang diagnostik penyakit dengan kelainan retina, pemeriksaan penunjang diagnostik penyakit dengan kelainan mata pada anak, pemeriksaan pengunjungan diagnostik penyakit glaukoma dan pemeriksaan penunjang diet penyakit infeksi pada mata,” pungkasnya. (rivco tololiu)