Pandemi COVID-19 Batasi Acara Pemakaman Pangeran Philip

oleh -
Pembatasan COVID-19 membuat rencana pemakaman Pangeran Philip berbeda dengan yang diadakan sebelumnya untuk anggota kerajaan yang telah meninggal. (Foto: istimewa)

LONDON – Wafatnya Pangeran Philip, suami dari Ratu Elizabeth II, pada hari Jumat telah membuat pihak kerajaan menyusun rencana untuk berhari-hari yang diatur dengan hati-hati yang akan mencapai puncaknya dengan pemakamannya.

Rencana pemakaman keluarga kerajaan telah dibuat bertahun-tahun sebelumnya, meskipun detailnya sangat dirahasiakan dan pembatasan virus Corona baru yang saat ini diberlakukan di seluruh Inggris berarti beberapa aspek strategi harus diubah.

Dikutip dari CNN, Sabtu (10/4/2021), beberapa bagian penting dari rencana pemakaman Pangeran Philip – yang diberi nama sandi “Forth Bridge” oleh menteri pemerintah, staf kerajaan dan mitra media – telah diumumkan, dan akan berlangsung sebagai berikut.

Tempat Persemayaman
Jenazah Pangeran Philip akan ditempatkan di Kastil Windsor, kediaman kerajaan di sebelah barat London, tempat dia dan Ratu Elizabeth tinggal dalam beberapa bulan terakhir.

Pangeran Philip kembali ke kastil pada pertengahan Maret lalu dalam minggu-minggu terakhirnya, setelah keluar dari rumah sakit di London setelah menjalani operasi jantung.

Jenazahnya akan disemayamkan di dalam kastil, sebelum dimakamkan di Kapel St. George. Pengaturan itu sejalan dengan kebiasaan kerajaan dan dengan keinginan Pangeran Philip, menurut College of Arms, perusahaan kerajaan yang memainkan peran kunci dalam perencanaan.

Penghormatan
Meninggalnya anggota kerajaan memicu rasa berkabung dari banyak warga Inggris. Kematian Putri Diana dan Ibu Suri dalam beberapa dekade terakhir membuat ribuan orang memenuhi jalan-jalan di seluruh negeri untuk memperingati kehidupan mereka.

Pada hari Jumat, Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, berkata: “Kami berduka hari ini, dengan Yang Mulia Ratu. Kami menyampaikan belasungkawa kami kepadanya, dan untuk semua keluarganya, dan kami berterima kasih, sebagai bangsa dan Kerajaan, untuk kehidupan dan karya luar biasa dari Pangeran Philip, Duke of Edinburgh.”

Bendera di gedung kerajaan akan dikibarkan setengah tiang hingga pukul 8 pagi waktu setempat pada hari setelah pemakaman Pangeran Philip. Itu termasuk semua bendera “resmi” Inggris – Union Jack, bendera Inggris, Skotlandia, Wales dan Irlandia Utara, ditambah bendera dan warna kapal.

Bendera di atas sebagian besar gedung pemerintah, termasuk 10 Downing Street, juga telah diturunkan.

Penghormatan publik dimasukkan dalam rencana pemakaman Pangeran Philip, meskipun kemungkinan akan terganggu oleh pembatasan pertemuan terkait virus Corona baru. Saat ini, pertemuan di luar ruangan yang melibatkan lebih dari enam orang atau dua rumah tangga dilarang di Inggris, dengan pembatasan serupa di tempat lain di Inggris Raya.

Pada hari Jumat, College of Arms dengan menyesal meminta agar anggota masyarakat tidak berusaha untuk menghadiri atau berpartisipasi dalam acara apa pun terkait pemakaman.

Saran serupa juga diberikan oleh pemerintah.

“Meskipun ini adalah waktu yang sangat sulit bagi banyak orang, kami meminta masyarakat untuk tidak berkumpul di Royal Residences, dan terus mengikuti saran kesehatan masyarakat terutama untuk menghindari pertemuan dalam kelompok besar dan meminimalkan perjalanan,” kata juru bicara Kantor Kabinet dalam sebuah pernyataan.

“Kami mendukung Keluarga Kerajaan dalam meminta agar pengiriman karangan bunga tidak dilakukan di Royal Residences saat ini,” tambah juru bicara itu.

Kementerian Pertahanan Inggris menulis dalam sebuah pernyataan tembakan salvo akan ditembakkan ke seluruh Inggris pada siang hari pada hari Sabtu.

“Di Inggris Raya, di Gibraltar dan di Kapal HM di laut, baterai penghormatan akan menembakkan 41 putaran pada satu putaran setiap menit selama 40 menit,” tulisnya.

“Masyarakat didorong untuk mengamati tembakan salvo dari rumah, itu akan berlangsung di balik pintu tertutup tetapi disiarkan secara online dan di televisi,” tambah pernyataan itu.

Pemakaman
Situasi pandemi virus Corona baru saat ini mengancam pemakaman Duke of Edinburgh akan berbeda dengan yang diadakan untuk sebagian besar bangsawan senior sebelumnya.

Pemakaman akan berlangsung di Kapel St.George di dalam Kastil Windsor, dan tidak akan berlangsung seperti ketika Ratu meninggal, itu bukan pemakaman kenegaraan.

Bahkan yang disebut pemakaman ‘seremonial’ biasanya akan disiarkan di televisi dan akan menampilkan beberapa elemen publik, tetapi upacara atau prosesi militer apa pun kemungkinan besar akan berlangsung di balik tembok kastil, untuk mencegah anggota masyarakat berkumpul.

Biasanya, pemakaman seperti itu dihadiri oleh kepala negara dari seluruh dunia.

Tetapi hingga saat ini hanya 30 orang yang diizinkan menghadiri pemakaman di Inggris, dengan langkah-langkah jarak sosial. Ini tidak akan berubah pada hari Senin, meskipun negara itu memasuki tahap kedua “membuka”, jadi pemakaman Pangeran Philip kemungkinan hanya akan melibatkan anggota keluarga dan teman-teman terdekat serta pembantunya.

(Sumber: sindomanado.com)